Rabu , 14 November 2018
Home / Bengkulu / Workshop Bersama OPD Jadi Langkah BNNK Kurangi Angka Penyalahgunaan Narkoba

Workshop Bersama OPD Jadi Langkah BNNK Kurangi Angka Penyalahgunaan Narkoba

 

Bengkulu, InfoPublik – Badan Narkotika Nasional Kota (BNNK) Bengkulu lakukan Workshop terkait pengembangan kapasitas Pencegahan, Pemberantasan, Penyalahgunaan, dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) guna mencegah dan menurunkan angka penyalahgunaan narkoba di Kota Bengkulu, Rabu pagi (19/9/2018) di Hotel Raffles, Pantai Panjang.

Workshop yang dilakukan oleh BNNK Bengkulu ini mengundang perwakilan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemerintah Kota Bengkulu. Dengan tujuan perwakilan OPD dapat menyosialisasikan hasil workshop tersebut kepada OPD masing-masing, dan membantu BNNK memberantas penyalahgunaan narkoba dengan caranya masing-masing.

“Hari ini bapak-ibu mewakili dari OPD masing-masing untuk mengikuti workshop dan agar hasil hari ini disosialisasikan kembali pada OPD masing-masing, minimal dengan keluarga atau tetangga,” ucap Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bengkulu Marjon saat membuka acara.

Marjon juga miris dengan data yang dimiliki oleh BNN terkait peringkat dan jumlah pemakai narkoba yang ada di Kota Bengkulu. Dimana, Kota Bengkulu menempati peringkat ke-21 penyalahgunaan narkoba dari 553 Kota di Indonesia. Sedangkan dari data yang didapat dari BNNK Bengkulu, sekitar 5000 orang di Kota Bengkulu menyalahgunakan narkoba dan hanya segelintir orang yang baru dapat direhabilitasi.

“Dikatakan perwakilan BNNP Bengkulu tadi, bahwa Kota Bengkulu merupakan peringkat ke-21 dari 553 Kota, bayangin kan tinggi peringkat kita. Apalagi seperti keterangan Kepala BNNK Bengkulu Alex, 5000-an (orang-red) yang sudah terkena narkoba dan hanya segelintir orang yang bisa direhab, ini sangat mengerikan,” tambahnya.

“Nah, maka tugas kita semua bagaimana membuat ini tidak berkembang dengan pesat, bisa stuck, lalu bisa menurun bahkan sampai habis. Ada dua pilihan, pertama kita lakukan sosialisasi sedini mungkin, dilevel anak-anak atau remaja, bahkan dewasa seperti ini. Yang kedua, kita melakukan penganggaran, ibu dan bapak ini diundang agar mampu berpikir sepulang dari sini di OPD saya patut dianggarkan, dalam bentuk apa, misalnya diadakan kegiatan sosialisasi,” tutupnya. (rilis/MC Kota Bengkulu)

Pewarta : Fajrul
Editor : Tedi

About Tedi CHO

Check Also

Dishub Dan Polres Tinjau Titik Parkir dan Rekayasa Lalin Doa 10 Juta Umat

Dishub Dan Polres Tinjau Titik Parkir dan Rekayasa Lalin Doa 10 Juta Umat Bengkulu, InfoPublik …