Sabtu , 26 September 2020
Home / Bengkulu / Gelar Rakor Penanganan Covid-19, Wawali Minta Masyarakat Waspada Tanpa Panik

Gelar Rakor Penanganan Covid-19, Wawali Minta Masyarakat Waspada Tanpa Panik

 

Bengkulu, InfoPublik – Pemerintah Kota (Pemkot) Bengkulu menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) Kesiapan Penanganan dan Kewaspadaan Virus Corona atau COVID-19 (Corona Virus December 2019), di ruang hidayah kantor Walikota Bengkulu, Senin (23/3/2020). Rapat dipimpin langsung oleh Wakil Walikota Bengkulu Dedy Wahyudi.

Ia mengatakan, penyakit yang disebabkan oleh virus itu belum ada obatnya, beda dengan bakteri. Yang bisa melawan virus adalah sistem kekebalan tubuh (imunitas) itu sendiri. Jadi yang lebih penting adalah menjaga pola hidup sehat agar tidak mudah tertular COVID-19.

“Bayangkan jika sekarang salah salah satu dari kita ada yang terkena covid-19 apa yang kita lakukan?. Maka dari itu sebelum terjadi kita harus siapkan planing A planing B. Bagaimana cara-cara pencegahan yang harus dilakukan mulai dari tingkatan dinas, rumah sakit, puskesmas, hingga masyarakat,” ujarnya.

“Yang terpenting itu pola hidup sehat. Contohnya dengan menjaga gizi makanan yang dikonsumsi lalu olahraga teratur, dan istirahat yang cukup. Jika pola hidup sehat ini telah dijalankan, maka tidak perlu cemas akan terjangkit COVID-19,” sampainya.

Ia juga mengatakan, Pemerintah akan menyebarkan masker dan obat Chloroquine. Waspada harus tetapi jangan panik, SOP tetap jalankan agar masyarakat tetap nyaman dan terlindungi.

“Masyarakat diharapkan tetap tenang tidak panik dan tidak menyebarkan informasi yang belum diketahui kebenarannya,” ucapnya.

Selain itu ia mengimbau agar seluruh elemen masyarakat dapat menyediakan hand sanitizer, sabun juga air mengalir baik di rumah maupun tempat umum.

“Harus membiasakan cuci tangan setelah beraktifitas di tempat umum. Agar kotoran dan kuman yang menempel di tangan tidak langsung terkena muka atau masuk ke dalam tubuh saat makan,” imbaunya.

Ia juga meminta seluruh stakeholder terkait bisa menyosialisasikan hal ini agar masyarakat tidak panik dan resah. Sosialisasi ini tidak hanya menjadi tugas tenaga kesehatan namun seluruh stakeholder terkait agar kecemasan masyarakat menurun.

“Pihak kelurahan untuk menunda sementara waktu pesta dan keramaian lainnya. Tolong keluarkan kemampuan agar warga ikut dengan imbauan arahan kita. Dengan komunikasi yang tepat, insya Allah masyarakat akan memahami,” pungkasnya. (Rilis/Media Center Kominfo Kota Bengkulu)

Pewarta : Nanda Prahum

Dokumentasi : Prenkki

Editor : Feren

About Radi

Baca Juga

Hidayah Water, AMDK dengan PH8+ Akan Diproduksi Massal oleh Pemkot Bengkulu

Bengkulu, InfoPublik – Pemerintah Kota (Pemkot) Bengkulu melalui Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Dharma …